Tiadanya Beban Pembuktian Terbalik Pasien Vs. Rumah Sakit dan Dokter

LEGAL OPINION
TIDAK SEYOGIANYA HAKIM MENUNTUT HAL YANG TIDAK MUNGKIN DAPAT DIPENUHI OLEH PIHAK PENGGUGAT YANG BERPOSISI LEBIH LEMAH
Question: Sejauh apa kemungkinan berhasilnya pasien menggugat kelalaian rumah sakit sehingga pasien alih-alih membaik justru mengalami sakit yang lain? Sebaiknya langsung gugat, atau lapor ke lembaga penegak etik kedokteran terlebih dahulu?
Brief Answer: Tampaknya untuk kasus kelalaian yang ... hingga mengakibatkan kematian pasien, sangat ... dikabulkan oleh lembaga peradilan perdata, dikarenakan ... membuktikan sebagaimana menjadi beban pembuktian pihak ... . Idealnya beban pembuktian perkara-perkara terkait hal medik, dibebankan secara “beban pembuktian ...”, bahwa pihak penyedia jasa medis tidak bertindak secara ... dan tidak bertindak ... dalam menangani pasien. [Note SHIETRA & PARTNERS: Data selengkapnya hanya diperuntukkan bagi klien pembayar tarif konsultasi tanya-jawab maupun pengguna jasa yang berlangganan layanan database berbayar Konsultan Shietra. Hubungi Kami untuk membeli data lengkap pembahasan ini.]
Terdapat dilematika, ketika seorang pasien hendak mengadukan dugaan mal-praktik medik kepada majelis kehormatan ... profesi dokter, mengingat sidang ... dilakukan secara tertutup dan cenderung kurang transparan oleh sesama rekan kolega dokter, sementara Kode Etik Kedokteran secara conflict of interest mensyaratkan agar sesama dokter saling melindungi koprs kedokteran, alhasil ... sekali kalangan kedokteran yang ... izin praktiknya.
Ketika majelis ... menyatakan tidak terjadi pelanggaran ... , maka resiko terbesar membentang untuk kedepannya, mengingat hal tersebut dapat menjadi alibi sempurna bagi kalangan penyedia jasa medis untuk berkilah dari tanggung-jawab, dan hakim yang sama sekali tidak memiliki latar belakang pengetahuan terkait medis akan lebih cenderung untuk berpegang pada hasil laporan dan kesimpulan majelis ... profesi kedokteran demikian.
Sementara bila pasien memilih untuk langsung mengajukan gugatan ke hadapan pengadilan, dapat dipastikan tidak mengantungi ... pelanggaran apapun selain kondisi kesehatan yang justru kian menurun—mengingat semua alat bukti dimiliki oleh pihak penyedia jasa medis sebagai pihak yang lebih kuat posisinya.
Alhasil, sepanjang praktik peradilan belum memberikan beban pembuktian pada pihak yang lebih ... posisi politisnya (alias beban pembuktian “...”), maka dapat dipastikan ... bagi kalangan pasien manapun untuk menuntut ataupun menggugat institusi semacam rumah sakit maupun pihak kedokteran di Tanah Air.
PEMBAHASAN:
Terdapat sebuah ilustrasi konkret yang sangat relevan, sebagaimana dapat SHIETRA & PARTNERS cerminkan lewat putusan Pengadilan Negeri ... sengketa malpraktik register Nomor .../Pdt.G/20.../PN.Skt. tanggal ... , perkara antara:
- ... , sebagai Penggugat; melawan
1. RS. ... , selaku Tergugat I; dan
2. Dr. ... , Sp.U., selaku Tergugat II.
Mulanya, pihak Penggugat merupakan pasien dari Rumah Sakit yang dikelola oleh pihak Tergugat I dan pihak Tergugat II sebagai dokter yang menangani secara langsung. Penggugat kira-kira pada akhir tahun ... memeriksakan “sakit ...“ di RS. ... (Tergugat I), setelah dilakukan pemeriksaan melalui USG. Ternyata positif ditemukan batu ... dengan ukuran lebih kurang ... cm.
Selanjutnya dokter yang bertugas pada Instalasi Gawat Darurat (IGD) menyarankan untuk dilakukan operasi. Penggugat untuk itu mempertimbangkan dan menyiapkan diri, memutuskan bersedia dioperasi pada malam harinya. Saat itulah Tergugat II mendatangi Penggugat dan melakukan pemeriksaan dengan mengatakan, “Sebelum menjalani operasi batu ..., sebaiknya dilakukan operasi prostat terlebih dahulu.”
Keesokan harinya dilaksanakan operasi ... sampai selesai, dan beberapa waktu kemudian atas perintah Tergugat II, Penggugat disuruh pulang yang sebenarnya pada waktu itu kondisi kesehatan Penggugat belum sembuh dan tidak layak untuk pulang. Tanpa pengawasan dan perawatan dokter yang ada di tempat Tergugat I, maka dengan terpaksa mengikuti perintah Tergugat II meninggalkan RS. ....
Setibanya Penggugat di rumah, ternyata tubuh Penggugat tidak mampu dan tidak bisa turun dari mobil karena “merasakan sakit yang luar biasa” sehingga dengan terpaksa tidur di dalam mobil selama ... jam lamanya. Pada saat Penggugat kembali untuk melakukan kontrol di poliklinik Tergugat II, Penggugat merasakan sakit yang luar biasa “bahkan terasa mengancam keselamatan jiwa”.
Tergugat II memerintahkan kepada perawat untuk melepas selang ... Penggugat dengan rasa sakit yang luar biasa. Ketika Penggugat masih menahan rasa sakit yang luar biasa, justru Tergugat II menjelaskan untuk dilakukan “operasi batu ...“ dengan cara ditembak memakai sinar laser di RS. ... atau dengan cara dibedah.
Tidak lama kemudian, Penggugat mengalami kesulitan buang air kecil, dimana saat kencing yang keluar adalah “darah dengan warna hitam pekat disertai rasa sakit dan berkali-kali keluar darah segar”. Sore harinya, Penggugat mengalami pingsan lebih dari satu kali, sehingga dimasukkan ke Unit Gawat Darurat RS. ..., dimana atas perintah Tergugat II oleh perawat Penggugat dipasang selang ... kembali, sebelum kemudian disuruh pulang, Oleh sebab Penggugat tidak kuat menahan rasa sakit yang luar biasa, akhirnya harus kembali ke RS. ... dan ditempatkan di kamar rawat inap.
Pada malam harinya, setelah Penggugat diperiksa oleh dr. ..., Sp.U. kemudian memerintahkan kepada perawat untuk mengganti selang ... dengan yang lebih besar agar darah bisa keluar dan menurut keterangan dr. ..., Sp.U. ada genangan darah di perut Penggugat dan pada pagi harinya kembali dioperasi.
Tergugat I selaku pengelola menejemen rumah sakit dan Tergugat II sebagai dokter Spesialis Penyakit Urologi, karena kekurang-hati-hatian dalam melakukan tindakan operasi terhadap tubuh Penggugat, sehingga menimbulkan kerugian bagi Penggugat berupa menderita dan merasakan kesakitan yang luar biasa, bahkan mengancam keselamatan jiwa serta menimbulkan kerugian materiil dan moril.
Akibat kelalaian atau kurang hati-hati pihak Tergugat I dan Tergugat II, mengakibatkan Penggugat tidak sembuh dari penyakitnya, bahkan harus keluar masuk ruang medis, berobat dan opname pada rumah sakit lain sebanyak ... kali agar dapat pulih, dengan menghabiskan biaya mencapai Rp. ....000,00 yang menimbulkan kerugian konkret berupa kehilangan penghasilan sebagai seorang pengusaha, selama menghadapi problematik layanan medis yang tidak tepat oleh Tergugat.
Dimana terhadapnya, Majelis Hakim membuat pertimbangan serta amar putusan sebagai berikut:
“Menimbang, bahwa setelah membaca dan mengkaji Gugatan Penggugat dan jawaban Tergugat I maupun Tergugat II, maka diketemukan fakta-fakta yang tidak terbantahkan yaitu:
- Bahwa benar Penggugat pernah berobat dan opname di RS. ..., yang semula ditangani oleh Tergugat II kemudian ditangani oleh Dr. dr. ... ... , Sp.U.
- Bahwa Tergugat II adalah benar dokter spesialis Urologi yang memiliki ijin praktek di RS. ..., yang memiliki kompetensi dalam penanganan medis terhadap kelainan saluran ... dan ... pada laki-laki dan saluran ... wanita;
- Bahwa benar Penggugat pernah menjadi pasien Tergugat II di RS. Tergugat I, yang berawal tanggal..., dengan keluhan nyeri pada pinggang kanan dan ... yang kemudian dilakukan tindakan operasi ... oleh Tergugat II;
“Menimbang, bahwa karena dalil gugatan Penggugat yang selebihnya dibantah oleh para Tergugat, maka menjadi kewajiban Penggugat untuk membuktikannya:
“Menimbang, bahwa berdasarkan bukti-bukti tulisan yang diajukan oleh Penggugat yaitu yang diberi tanda P-... sampai dengan P-... maupun keterangan saksi Penggugat yaitu 1. Saksi ... dan saksi Drs. ..., yang pada pokoknya menerangkan bahwa saksi-saksi tersebut pernah melihat Penggugat dirawat di Rumah Sakit ... dan di Rumah ... serta di Rumah Sakit dr. ... , dan pernah melihat juga Penggugat tidur di mobil selama kurang lebih ... (...) hari dan saat ini Penggugat kalau berjalan menggunakan kursi roda;
“Menimbang, bahwa bukti tulisan P-... sampai dengan P-... dan P-..., menunjukkan hasil pemeriksaan USG dan foto hasil USG Penggugat dari Instalasi Radiologi Rumah Sakit ... dengan kesimpulan bahwa Penggugat menderita batu ... kanan dengan ... kanan serta mengalami pembesaran kelenjar ... non kanker ...;
“Menimbang, bahwa dengan demikian Penggugat telah dapat membuktikan jika pernah berobat dan dirawat di Rumah Sakit ... karena sakit ... dan kencing batu atau batu ... serta pasca dioperasi tidur beberapa hari di dalam mobil dan sekarang masih memakai kursi roda;
Menimbang, bahwa bukti yang selebihnya yaitu P-..., P-..., dan P-... sampai dengan P-... menunjukkan perincian biaya–biaya pengobatan dan perawatan yang dikeluarkan oleh Penggugat, sedangkan bukti P-... menerangkan bahwa Penggugat pernah bekerja sebagai pengelola agen ... di ... yang terhitung sejak awal ... tidak masuk bekerja karena sakit setelah operasi ... dan batu ... dengan penghasilan berkisar ... juta sampai ... juta rupiah setiap bulannya;
“Menimbang, bahwa sebagai dasar gugatan Penggugat yaitu Pasal ... dan ... KUHPerdata. Pasal ... KUHPerdata berbunyi : ‘Setiap orang bertanggung jawab bukan hanya atas kerugian yang disebabkan perbuatannya, melainkan juga atas kerugian yang disebabkan kelalaian atau kurang hati-hatinya’; sedangkan Pasal ... KUHPerdata berbunyi : ‘Seseorang tidak hanya bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan perbuatannya sendiri, melainkankan juga atas kerugian yang disebabkan perbuatan-perbuatan orang yang menjadi tanggungannya atau disebabkan barang-barang yang berada dibawah pengawasannya’.
“Menimbang, bahwa Penggugat telah dapat membuktikan adanya perbuatan yang dilakukan oleh Tergugat I yaitu telah melakukan tindakan operasi ... yang diderita oleh Penggugat, akan tetapi Penggugat ... dapat membuktikan tentang ... atau ... yang dilakukan oleh Tergugat I; [Note SHIETRA & PARTNERS : Majelis Hakim telah meminta hal yang mustahil oleh dipenuhi oleh pihak Penggugat selaku pasien maupun oleh pasien manapun.]
“Menimbang, bahwa sebaliknya Tergugat I maupun Tergugat II telah dapat membuktikan sangkalannya berdasarkan bukti tulisan T.-... yaitu berupa Foto copy Laporan Medik No. RM: ... , tanggal ... dari Ketua Komite Medik Direktur RS. ... , yang hasil audit medik oleh Sub Komite Etika dan ... Profesi Komite Medik RS ... telah disimpulkan hasilnya yaitu tidak ada kesalahan prosedur pada tindakan operasi ... maupun evakuasi ... dan bukti T.-... berupa Fotocopy Laporan Hasil presentasi kasus No. ... , tanggal ..., dengan kesimpulan tidak ada kesalahan prosedur pada tindakan TURP maupun evakuasi ... , serta bukti T.I-... berupa Foto copy Surat Keterangan Rekomendasi IDI Cabang ... No. ... , tanggal ... , memberikan rekomendasi bahwa pada kasus ini sudah menjalankan praktek kedokteran sesuai dengan prosedur medis yang berlaku dan tidak terbukti melakukan pelanggaran ... , disiplin maupun hukum kedokteran;
“Menimbang, bahwa berdasarkan bukti Tergugat II yaitu T.II-... dan T.II-... serta T.II-... Tergugat II telah dapat membuktikan sangkalannya bahwa Tergugat II telah memberikan penjelasan secara lengkap mengenai rencana tindakan operasi ... (...), indikasi tindakan, tata cara tindakan, tujuan, resiko, komplikasi, prognosis secara langsung kepada Penggugat yang didampingi oleh keluarga dan Penggugat menyetujui tindakan operasi ... tanggal ... , dan Penggugat menolak tindakan pemasangan ... meskipun tujuan dan resiko komplikasi perdarahan yang mungkin terjadi pemasangan ... tersebut telah dijelaskan oleh Tergugat II;
“Menimbang bahwa bukti Tergugat II tersebut juga telah dikuatkan oleh keterangan Saksi Tergugat II yaitu dr. ..., bahwa apabila ada penyakit batu ... dan ... maka yang harus ditangani lebih dahulu adalah penyakit ...nya dan semua tindakan yang dilakukan oleh Tergugat II sudah sesuai dengan prosedur;
“Menimbang, bahwa berdasarkan atas pertimbangan-pertimbangan sebagaimana tersebut diatas, maka Penggugat tidak dapat membuktikan dalil gugatannya dan sebaliknya paraTergugat telah dapat membuktikan sangkalannya, yaitu Tergugat I dan Tergugat II telah bertindak sesuai dengan ... yang berlaku dan tidak ada ... atau ... yang dilakukan oleh para Tergugat, sebagai unsur yang ... yang menjadi dasar tuntutan Penggugat, karenanya gugatan yang demikian adalah tidak beralasan dan tidak berdasarkan atas hukum oleh karena itu harus ...;
“Menimbang, bahwa karena yang menjadi pokok substansi gugatan Penggugat ... , maka mengenai tuntutan-tuntutan yang menyertainya tidak perlu dipertimbangkan dan harus ditolak pula, dengan demikian gugatan Penggugat ... untuk seluruhnya;
M E N G A D I L I :
DALAM POKOK PERKARA:
- ... gugatan Penggugat untuk seluruhnya.” [Note SHIETRA & PARTNERS: Data selengkapnya hanya diperuntukkan bagi klien pembayar tarif konsultasi tanya-jawab maupun pengguna jasa yang berlangganan layanan database berbayar Konsultan Shietra. Hubungi Kami untuk membeli data lengkap pembahasan ini.]
© Hak Cipta HERY SHIETRA.
Budayakan hidup JUJUR dengan menghargai Jirih Payah, Hak Cipta, Hak Moril, dan Hak Ekonomi Hery Shietra selaku Penulis.

[IKLAN] Butuh & Mencari Souvenir Resepsi Pertunangan / Pernikahan? KLIK GAMBAR Temukan Koleksi

Souvenir Impor untuk Resepsi Pernikahan dari Thailand

(Advertisement) KWANG EARRING, Tampil Memukau dengan Harga Terjangkau [KLIK GAMBAR Lihat Koleksi]

KLIK GAMBAR untuk menemukan koleksi asesoris dengan harga terjangkau namun berkualitas, toko online anting Jakarta