Jangan Salahkan Anjing yang Menyalak

ARTIKEL HUKUM
Tak ada yang perlu dibanggakan dengan menjadi seorang penindas. Menindas itu nikmat, namun disaat bersamaan membodohi diri sendiri seakan dirinya tak akan dapat menjadi objek penindasan dikemudian hari. Seakan, dirinya sendiri bahagia ditindas sehingga hanya paham untuk memberi penindasan. Tampaknya, warga masyarakat di Indonesia berkeberatan disebut sebagai bangsa “penindas”.
Baiklah, jika demikian kita juluki saja sebagai bangsa “tukang bully”—julukan ini tak dapat lagi dipungkiri, dimana berbagai pemberitaan surat kabar kian mengukuhkan asumsi tersebut—fakta mana dapat kita afirmasi lewat kehidupan sehari-hari yang kita rasakan sendiri.
Jangan salahkan seekor anjing yang menyalak dan menggigit Anda ketika Anda menginjak ekornya. Dalam kesempatan artikel singkat ini, penulis tidak akan menyinggung perihal hukum, namun kita akan membahas bersama secara sederhana dalam kajian sosiologi dan psikologi sosial konteks fenomena masyarakat penggemar “bully” ini.
Ketika seseorang menyakiti anggota masyarakat lainnya, yang tersakiti adalah wajar jika menjerit dan memekik, atau bahkan akan memaki Anda. Menjadi mengherankan, sang pelaku justru balik berkomentar: “Dasar tidak sopan. Jika mau marah, marahnya yang sopan dong! Akan saya gugat pencemaran nama baik !”
Kok jadi pelaku, yang protes?
Ketika pelaku pencopetan gagal mencuri dompet dari saku calon korbannya, dan sang korban marah serta melawan, justru sang penjahat bersikap lebih garang dan lebih marah dari sang pelaku—marah karena akal bulusnya tak berhasil merampok hak-hak dari sang korban.
Kok pencopet lebih galak dari korbannya?
Ketika seorang tetangga membangun rumah dengan merusak properti rumah tetangganya, bahkan menyerobot lahan sang tetangga, tetangga yang merasa dirugikan marah dan melapor pada pihak berwajib. Para ibu-ibu yang satu ‘geng’ dengan pemilik tanah yang sedang membangun rumah baru, kemudian bergosip dan dengan percaya dirinya berseru lantang, “Itu yang lapor-lapor, biasalah, iri dengan yang punya rumah baru.”
Pelaku justru menghakimi korban, kok bisa?
Kejadian sehari-hari seperti contoh diatas terjadi secara masif, terselubung maupun secara vulgar, baik dalam lingkungan kantor tempat kerja, sekolah dasar, perkuliahan, instansi swasta maupun pemerintahan, pengadilan, hingga sekaliber mahkamah konstitusi dan lingkungan rumah tangga tanpa terkecuali. Secara internal dan eksternal, maupun secara makro dan mikro, perilaku tidak senonoh dipertontonkan tanpa adanya rambu pembatas bernama “rasa malu” ataupun introspeksi diri—suatu fenomena sosial yang sangat disayangkan meski tingkat pendidikan masyarakat dan kecanggihan teknologi maju secara pesatnya.
Pelaku yang berbalik menyalahkan pihak korban, merupakan suatu defence mechanism, bila kita mengamatinya dari kacamata ilmu psikologi. Masalah mulai timbul, ketika masyarakat mulai terlampau sering bahkan menjadikan mekanisme pertahanan diri ini sebagai karakter karena kerap secara ‘boros’ dipergunakan di keseharian, sehingga secara tidak langsung menjadi bagian dari jati dirinya. Hal ini bagai mengukir batu membentuk sosok diri kita sendiri.
Perilaku demikian tidaklah sehat, karena untuk mengobati suatu penyakit, kita harus menyadari bahwa diri kita sedang sakit dan memiliki penyakit. Seseorang dengan asumsi bahwa dirinya baik-baik saja, cenderung akan melanjutkan hidup seperti kebiasaan sehari-hari tanpa merasa ada yang keliru dengan dirinya. Mengakui suatu penyakit diri, itulah langkah pertama penyembuhan dan perbaikan diri.
Orang yang hidup dengan pedang, akan mati karena pedang sebagaimana pepatah klasik berpesan dan masih tetap relevan sepanjang masa. Orang yang mencari kesenangan dengan menindas orang lain—OK, saya koreksi menjadi ‘mem-bully’ orang lain—akan tewas oleh cara-cara serupa. Memfitnah akan difitnah. Melecehkan akan dilecehkan. Demikian seterusnya dan selanjutnya.
Kita semua pernah mengalami hal serupa, atau mungkin diri kitalah salah satu pelaku bullying demikian. Bagi pelaku, carilah cara-cara lain yang lebih kreatif dalam mencari penghiburan ataupun untuk membuat diri tampak berkuasa. Praktik-praktik bully sejatinya merendahkan harkat dan martabat kemanusiaan.
Lebih membingungkan, kita sadar disakiti tidaklah menyenangkan perasaan diri kita. Gaibnya, rata-rata pelaku bully ialah para mantan korban bully. Dalam kacamata psikoanalisis, kemarahan terpendam yang tidak dapat dikenali oleh dirinya sendiri, mengakibatkan disorientasi mental sehingga mengakibatkan karakternya justru pada gilirannya menyerupai sosok sang pelaku. Oleh karenanya, mengakui adanya luka batin ini adalah penting sebagai langkah awal penyembuhan mental.
Manusia satu yang tidak bisa menghormati martabat manusia lain, sejatinya tidak akan mampu menghormati martabat dirinya sendiri. Segala bentuk output diri, adalah cerminan apa yang ada di dalam diri seseorang. Seseorang dengan tabiat/kegemaran untuk berkata buruk, memiliki alam batin yang sama buruk bahkan terhadap diri dan keluarganya sendiri. Seseorang tanpa welas asih, bahkan takkan mampu bersikap welas asih terhadap dirinya sendiri, sejatinya adalah tipe orang yang patut dikasihani.
Merendahkan harkat martabat manusia lain, sama artinya merendahkan harkat martabat dirinya sendiri. Untuk itu mari kita buktikan dengan permainan logika berikut. Anda tahu ada seekor anjing berdiri di samping Anda. Anda berniat iseng dan merasa berhak untuk menindas (baca: bully) anjing tersebut sesuka hati Anda—asumsi bodoh dimana Anda merasa berhak untuk menyakiti dan merugikan pihak lain, meski sejatinya Anda tak pernah memiliki hak untuk itu.
Dengan merasa kebal hukum, atau merasa berkuasa, Anda kemudian benar-benar menginjak ekor anjing tersebut yang sama sekali tidak mengganggu Anda selama ini.
Apa yang kemudian terjadi?
Jelas dan wajar, bila anjing tersebut memekik, menggonggong, atau bahkan menggigit bokong Anda dengan begitu marahnya.
Apakah Anda hendak mengatakan bahwa anjing tersebut “tidak sopan”? Apakah Anda hendak berkata bahwa anjing tersebut merasa iri, bahwa dirinya hanya seekor anjing bertampang bodoh sementara Anda seorang pria tampan atau wanita cantik jelita, sehingga menggigit bokong Anda?
Waspadalah terhadap justifikasi diri. Pembenaran diri membuat Anda takkan mampu melihat kesalahan diri Anda sendiri. Ketika seseorang tidak mampu melihat kesalahan dirinya sendiri, selamanya ia tidak akan mampu memperbaiki diri, dan akan selalu menyalahkan pihak lain meski sumber masalah terletak pada dirinya sendiri.

© SHIETRA & PARTNERS Copyright.

[IKLAN] Butuh & Mencari Souvenir Resepsi Pertunangan / Pernikahan? KLIK GAMBAR Temukan Koleksi

Souvenir Impor untuk Resepsi Pernikahan dari Thailand

(Advertisement) KWANG EARRING, Tampil Memukau dengan Harga Terjangkau [KLIK GAMBAR Lihat Koleksi]

KLIK GAMBAR untuk menemukan koleksi asesoris dengan harga terjangkau namun berkualitas, toko online anting Jakarta