Ingin berjumpa dan berinteraksi langsung dengan Bpk. Hery Shietra, pendiri hukum-hukum.com, trainer, penulis, dan konsultan praktisi hukum bisnis?

“Untuk Mencapai Kesuksesan, Seseorang Harus Berani Membayar Harganya.”

Dibuka kesempatan pendaftaran half-day Training MENGUNGKAP RAHASIA HUKUM JAMINAN KEBENDAAN (Hak Tanggungan dan Fidusia), dibawakan langsung oleh Konsultan SHIETRA, tanggal 30 SEPTEMBER 2019, bertempat di Jakarta Barat (dekat Bandara Soekarno-Hatta, memudahkan akses lokasi bagi peserta dari luar kota), tiket @ Rp. 2.250.000;-. GARANSI CASHBACK 100%, TANPA SYARAT, BAGI PESERTA YANG MERASA BOSAN SAAT MENGIKUTI TRAINING YANG DIBAWAKAN TRAINER SHIETRA. Hanya Trainer SHIETRA yang berani memberi garansi demikian.

Ciri khas seminar / training yang dibawakan Konsultan SHIETRA ialah hanya mengupas praktik, bukan teori. Kursi peserta terbatas, booking segera, karena penyesalan selalu datang terlambat. Detail dan pendaftaran DI SINI.

TIPS MENGHADAPI SARJANA HUKUM BAGI ORANG AWAM

ARTIKEL HUKUM
KEADILAN DAN KEBENARAN BUKAN MONOPOLI SARJANA HUKUM
Banyak diantara anggota masyarakat yang salah kaprah dalam menghadapi sarjana hukum yang “nakal”. Beradu ilmu secara frontal terhadap kalangan sarjana hukum, dengan memakai dalil-dalil aturan hukum, tentu saja bukan strategi cerdas karena berpotensi akan berbuah pahit. Seorang sarjana hukum tahu dengan benar trik-trik bermain dengan hukum dan berlindung dibalik celah hukum.
Sekalipun salah, sarjana hukum akan berposisi selalu diatas angin bila masyarakat awam hukum berlagak mengerti hukum dan mencoba menyerang sarjana hukum “nakal” tersebut. Kecuali Anda benar-benar tahu pasti pasal atau aturan hukum yang akan Anda pakai untuk menyerang sarjana hukum yang nekat melanggar hukum.
Menghadapi sarjana hukum “nakal”, butuh strategi/pendekatan tersendiri, terlebih bila berbagai celah hukum masih dapat disalahgunakan untuk berkilah olehnya. Anda pun selaku masyarakat awam, perlu menyadari dan memahami, siapa yang terlebih dahulu ingkar janji ataupun melawan hukum. Adagium hukum berbunyi, siapa yang terlebih dahulu ingkar janji tak pada tempatnya menuntut prestasi dari pihak lain.
Jika masyarakat awam tidak memahami dengan baik aturan hukum maupun yurisprudensi terlebih doktrin asas-asas ilmu hukum, maka salah satu jalan ialah menyewa sarjana hukum untuk menghadapi sarjana hukum, inilah yang kerap terjadi pada "perang hukum".
Bila Anda merasa lebih puas untuk menghadapi langsung secara frontal terhadap sarjana hukum “nakal” tersebut, maka langkah satu-satunya ialah menyerang dengan argumentasi-argumentasi seputar topik “moralitas”. Berbicara mengenai moralitas? Ya, benar sekali. Sarjana hukum “nakal” paling takut berperang dalam ranah “moral”.
Seorang dewasa yang masih memiliki akal sehat, akan sadar bahwa dirinya berbuat melanggar moralitas meski tidak melanggar dalam konteks hukum negara. Sekalipun sarjana hukum “nakal” tersebut berkilah, alam bawah sadarnya akan membenci dirinya sendiri karena begitu hina dan bobrok secara moral sehingga tiada lagi harga diri tersisa bagi dirinya sendiri. Ketika harga diri runtuh, citra diri rusak, maka fondasi kehidupannya pun akan rapuh.
Namun, bila klien dari sarjana hukum tersebut memiliki moral yang “bobrok”, bahkan berani menipu sarjana hukum yang memberi jasa hukum padanya, maka klien semacam ini sejatinya tengah menggali lubang kubur sendiri.
Jangan coba-coba menggunakan trik defensif licik seperti memfitnah terlebih dahulu dengan harapan lawan akan gentar. Seorang lawan, yang merasa sakit hati karena difitnah, akan menjadikan lawan dipenuhi energi meluap untuk membalas dendam. Jangan pernah menyerang lebih dahulu dengan cara-cara tidak terpuji seperti fitnah ataupun putar balik fakta. Lawan musuh Anda secara elegan, secara terhormat, secara jujur, dan secara gentleman, maka sekalipun Anda menang atau kalah harga diri Anda tetap pada tempatnya. Perlakukan orang lain secara hormat, maka Anda baru berhak untuk menuntut diperlakukan secara hormat.
Lantas, tipe sarjana hukum seperti apa yang tidak terkalahkan (unbeatable)?
Dari pengalaman pribadi penulis, sehebat apapun lawannya, bila lawan tersebut menghadapi seorang sarjana hukum yang kuat secara intelektual hukum dan teguh dalam hal moralitas, maka tipe sarjana hukum seperti ini hendaknya tidak “dicoba-coba”. Unbeatable !
Tipe sarjana hukum yang teguh dalam moralitas serta sempurna dalam pengetahuan hukum, adalah langka. Ciri-ciri sarjana hukum dengan karakter demikian, cenderung tidak menonjol, seringkali akan bangkit dan menunjukkan taringnya bila terlebih dahulu diserang. Lawan-lawannya yang berani mencoba-coba dipastikan akan menyesal dikemudian hari.
Bukan berarti mereka yang tidak memiliki latar belakang disiplin pendidikan tinggi hukum tidak memiliki daya dalam hukum. Mari kita simak kisah berikut.
Alkasih seorang mahasiswa pada bangku pendidikan tinggi hukum beradu argumentasi dengan sang dosen, dimana berujung pada penghinaan dan olokan dari sang dosen terhadap mahasiswa yang bersikap kritis tersebut. Sang mahasiswa hanya bisa pasrah, meski dirinya tahu benar memiliki dalil serta argumentasi yang logis dan benar.
Sejak saat itu, diri sang mahasiswa mulai menyadari: kebenaran dan keadilan bukan monopoli sarjana hukum.
Alkisah seorang sarjana hukum beradu argumentasi dengan seorang Doktor dibidang Hukum. Sang Doktor Hukum mengolok dan menghina sang sarjana hukum. Namun sang sarjana hukum hanya bisa pasrah, menyadari bahwa yang dihadapinya memiliki title gelar "Dr. Hukum", meski ia sadar bahwa argumentasi yang disampaikannya dibangun dari riset yang luar biasa kaya akan intelektual dan ilmiah.
Sejak saat itulah, diri sang sarjana hukum mulai menyadari: kebenaran dan keadilan bukan monopoli Doktor Hukum, bukan pula monopoli Magister Hukum, bukan pula monopoli Phd Hukum dari luar negeri. Seorang cendekia tidak memiliki gelar ataupun atribut, namun seorang cendekia berada diatas gelar apapun.
Alkisah seorang warga masyarakat awam dipidana meski dirinya tidak pernah melakukan tindak pidana. Dirinya telah dikriminalisasi oleh aparat “penegak hukum”, yang notabene para hakim, para polisi, para jaksa adalah mereka yang mengenyam profesi hukum.
Sejak saat itulah, diri sang orang awam mulai menyadari: kebenaran dan keadilan bukan monopoli aparat penegak hukum, bukan pula monopoli sarjana hukum ataupun Doktor Hukum. Tidak sedikit penulis jumpai realita dimana kalangan akademisi disewa sebagai "ahli bayaran" di depan persidangan guna memberikan keterangan yang disponsori. Jadilah sikap imparsial kalangan akademisi ditanggalkan demi urusan pragmatis.
Terkadang dalam realita, yang benar menjadi salah dan yang salah menjadi benar. Profesi hukum tidak identik dengan profesional hukum, sebagaimana profesi kedokteran tidak identik dengan malaikat suci yang jujur murni dan bersih.
Terkadang hukum adalah alat kejahatan itu sendiri, meminjam terminologi yang dikemukakan oleh Ronny Nitibaskara, law as a tool of crime.
Adalah sungguh sukar menghadapi kalangan profesi hukum yang dapat berlindung di balik aturan hukum yang jahat. Membendung dirinya dengan berbagai instrumen hukum. Sama sukarnya menghadapi kalangan profesi kedokteran—sebagai contoh—yang mana kerapkali berlindung dibalik dalil majelis kode etik tidak menyatakan dokter tidak telah melakukan malpraktik. Semangat korps untuk saling melindungi disamping sidang kode etik yang tertutup, kerap dipertanyakan.
Dalam ruang sidang, kebenaran dan keadilan direproduksi. Dalam proses reproduksi tersebut, mengandung bias-bias yang dapat dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang beritikad tidak baik dengan kepentingan-kepentingan tertentu. Alhasil, yang kemudian disuguhkan ialah tontonan yang menyerupai sandiwara hukum belaka.
Banyak diantara kalangan profesi berlindung dibalik kode etik, seakan kode etik adalah ukuran benar atau salah. Seakan perbuatan buruk secara moril asalkan tidak dilarang kode etik maka akan menjadi benar adanya. Benarkah demikian?
Dalam kesempatan kali ini penulis akan membongkar fakta dibalik kode etik profesi, baik kode etik advokat maupun kode etik kalangan kedokteran.
Terdapat satu keganjilan tidak logis dalam kode etik profesi advokat maupun kedokteran: sesama rekan seprofesi, wajib saling melindungi. Alhasil, seburuk apapun sarjana hukum lain, seburuk apapun dokter lain, semua akan ditutup rapat sehingga kebusukan tidak akan tercium oleh pihak luar. Tidak heran pula bila majelis kehormatan etik akan senantiasa melindungi rekan-rekan seprofesi mereka sendiri sekalipun terjadi malpraktik.
Sebagai contoh, hingga kini jarang kita dengar majelis kode etik kedokteran memecat dokter karena alasan malpraktik. Kini, masing-masing ketua Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) mengaku sebagai ketua umum, setidaknya hingga artikel ini ditulis telah timbul tiga organisasi PERADI. Dimanakah para penegak etik profesi advokat sehingga masing-masing bisa mengklaim sebagai ketua umum yang sah?
Apakah kode etik identik dengan etika? Mungkinkah kode etik bertentangan dengan etika?
Kita ambil satu contoh. Dalam kode etik advokat, seburuk apapun klien, rahasia klien harus dijaga. Hal demikian bertolak-belakang dengan pernyataan seorang aktivis bernama Soe Hok Gie: membiarkan ketidakbenaran ialah kejahatan itu sendiri. Kini, telah terbit peraturan pemerintah yang mewajibkan kalangan sarjana hukum untuk melaporkan adanya kecurigaan akan karakter klien mereka kepada PPATK. Dalam kasus ini, peraturan tertulis justru lebih etis ketimbang kode etik kalangan advokat.
Akhir kata, selama kita sadar bahwa kita tidak melanggar rambu-rambu etika, sekalipun fitnah tertuju pada kita, maka hukum karma yang akan mengambil alih segala eksekusinya dikemudian hari.

Baca juga:
© Hak Cipta HERY SHIETRA.
Budayakan hidup JUJUR dengan menghargai Jirih Payah, Hak Cipta, Hak Moril, dan Hak Ekonomi Hery Shietra selaku Penulis.

[IKLAN] Butuh & Mencari Souvenir Resepsi Pertunangan / Pernikahan? KLIK GAMBAR Temukan Koleksi

Souvenir Impor untuk Resepsi Pernikahan dari Thailand

(Advertisement) KWANG EARRING, Tampil Memukau dengan Harga Terjangkau [KLIK GAMBAR Lihat Koleksi]

KLIK GAMBAR untuk menemukan koleksi asesoris dengan harga terjangkau namun berkualitas, toko online anting Jakarta