TANGGUNG JAWAB PERUSAHAAN EKSPEDISI ATAS MUATAN YANG DIANGKUTNYA TERHADAP KERUGIAN PEMBERI TUGAS

Question: : Apakah jika terjadi kerusakan pada barang yang dikirim oleh suatu perusahaan ekspedisi, dengan alasan kecelakaan, tanggung jawab perusahaan ekspedisi tersebut hanya sebatas biaya pengiriman sebagaimana sering terjadi dalam tanda bayar ekspedisi? Bagaimana jika sebagai penumpang kendaraan umum, terjadi kerusakan pada barang bawaan?
Brief Answer: Pada dasarnya setiap kerusakan akibat kecelakaan, tidak terkecuali kerusakan barang oleh suatu perusahaan ekspedisi, besaran ganti rugi ditentukan oleh hakim di pengadilan, kecuali ditentukan lain secara kesepakatan bersama lewat perdamaian.

Explanation:
Pasal 236 UU No. 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas mengatur, Pihak yang menyebabkan terjadinya Kecelakaan Lalu Lintas Ringan, Sedang, maupun Berat, wajib mengganti kerugian yang besarannya ditentukan berdasarkan putusan pengadilan; dan dapat dilakukan di luar pengadilan jika terjadi kesepakatan damai di antara para pihak yang terlibat.
Sementara yang dimaksud dengan Kecelakaan Lalu Lintas ringan sebagaimana dimaksud pada Pasal 229 UU No.22/2009 merupakan kecelakaan yang mengakibatkan kerusakan Kendaraan dan/atau barang.
Pasal 192 UU No.22/2009 telah mengatur, Pengangkut tidak bertanggung jawab atas kerugian barang bawaan Penumpang, kecuali jika Penumpang dapat membuktikan bahwa kerugian tersebut disebabkan oleh kesalahan atau kelalaian pengangkut. Dalam konteks ini Undang-Undang tentang Lalu Lintas tampaknya telah meletakkan beban pembuktian pada pihak pengguna jasa.
Pasal 193 UU No.22/2009 menyatakan, Perusahaan Angkutan Umum bertanggung jawab atas kerugian yang diderita oleh pengirim barang karena barang musnah, hilang, atau rusak akibat penyelenggaraan angkutan, kecuali terbukti bahwa musnah, hilang, atau rusaknya barang disebabkan oleh suatu kejadian yang tidak dapat dicegah atau dihindari atau kesalahan pengirim. Kerugian dimaksud dihitung berdasarkan kerugian yang nyata-nyata dialami, dan tanggung jawab tersebut dimulai sejak barang diangkut sampai barang diserahkan di tempat tujuan yang disepakati.
© Hak Cipta HERY SHIETRA.

Budayakan hidup jujur dengan menghargai Jirih Payah, Hak Cipta, Hak Moril, dan Hak Ekonomi Hery Shietra selaku Penulis.

[IKLAN] Butuh & Mencari Souvenir Resepsi Pertunangan / Pernikahan? KLIK GAMBAR Temukan Koleksi

Souvenir Impor untuk Resepsi Pernikahan dari Thailand

(Advertisement) KWANG EARRING, Tampil Memukau dengan Harga Terjangkau [KLIK GAMBAR Lihat Koleksi]

KLIK GAMBAR untuk menemukan koleksi asesoris dengan harga terjangkau namun berkualitas, toko online anting Jakarta