CAKAP HUKUM UMUR KEDEWASAAN MENURUT HUKUM INDONESIA

Question: Berapakah umur seseorang sehingga dinilai cakap hukum atau dewasa menurut hukum?
 Answer:
Tidak diatur secara global atau general (tidak terdapat keseragaman atas segala bidang hukum perihal umur dari seorang natuurlijk persoon yang dianggap telah dewasa/cakap hukum). Namun kita perlu merujuk pada ketentuan hukum yang lebih spesifik dengan kasus posisi yang terjadi.

Undang-undang di Indonesia tidak satu kata dalam memandang hal tersebut, yakni dapat kita temui dalam:
-        UU No.1 Tahun 1974 tentang Perkawinan à 18 tahun;
-        UU Perlindungan Anak dan Peradilan Anak à 18 tahun.
-        KUHPerdata à 21 tahun;
-        Kitab Undang-Undang Hukum Pidana à 21 tahun.

Sebagai solusi yang dipandang ideal oleh Mahkamah Agung, disepakati bahwa usia dewasa masing-masing diberlakukan, baik undang-undang yang secara khusus maupun yang secara umum mengatur kriteria umum yang disebut usia dewasa/cakap hukum, masing-masing karakteristiknya sangat bergantung kepada bentuk apa dan bagaimanya kasusnya (bersifat kasuistis) sesuai dengan pengertian dewasa yang diatur dalam masing-masing undang-undang secara spesialis dari kasus posisi.

Sebagai contoh, sebelum seseorang berusia 21 tahun maka ia masih disebut belum cakap hukum untuk menandatangani kontrak. Bagi yang hendak mengajukan aplikasi pembuatan SIM (izin mengemudi) sepeda motor, cukup 17 tahun. Sementara untuk menikah, bagi Pria dipersyaratkan 19 tahun dan wanita cukup 16 tahun. Tergantung dari permasalahan atau konteks hukumnya.
Namun khusus konteks perkara pidana, yang disebut dengan pidana anak ialah warga negara yang belum berumur delapan belas tahun. Sehingga, yang disebut terdakwa dewasa ialah yang sudah berumur minimum 18 (delapan belas) tahun sebagaimana diatur oleh Mahkamah Agung dalam Surat Edarannya No. 7 Tahun 2012 tentang Pedoman Hakim dalam Memutus.
Sementara itu dalam ketentuan dibidang pertanahan, seperti jual-beli, hibah, tukar-menukar, membebankan hak tanggungan, yang disebut cakap hukum ialah minimum 18 (delapan belas) tahun sebagaimana diatur oleh Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang pada awal tahun 2015.
© Hak Cipta HERY SHIETRABudayakan hidup jujur dengan menghargai Jirih Payah, Hak Cipta, Hak Moril, dan Hak Ekonomi Hery Shietra selaku Penulis.

[IKLAN] Butuh & Mencari Souvenir Resepsi Pertunangan / Pernikahan? KLIK GAMBAR Temukan Koleksi

Souvenir Impor untuk Resepsi Pernikahan dari Thailand

(Advertisement) KWANG EARRING, Tampil Memukau dengan Harga Terjangkau [KLIK GAMBAR Lihat Koleksi]

KLIK GAMBAR untuk menemukan koleksi asesoris dengan harga terjangkau namun berkualitas, toko online anting Jakarta